Islam Moderate_onebrother1924.blogspot.co

Gulalives.com, JAKARTA – Ketua PBNU Slamet Effendi Yusuf menyebut Indonesia sebagai contoh ideal sebuah negara yang bisa mengembangkan Islam moderat, damai, dan membawa rahmat pada seluruh umat di dunia. Berpenduduk mayoritas Muslim, Indonesia yang terdiri atas beragam agama, suku, dan ras menjadi negeri yang damai, tidak seperti di kawasan Timur Tengah.

Slamet mengatakan bahwa Islam di Indonesia bisa menjadi rahmat, bukan bencana bagi yang lain karena Islam yang dikembangkan adalah Islam yang moderat, toleran, dan berimbang. “Kondisi kehidupan agama Islam di Indonesia bisa menepis anggapan miring tentang Islam yang dinilai sebagai agama radikal seperti di Timur Tengah,” kata Slamet dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Sabtu (25/4/2015).

Islam Moderate_www.aktual.com
Islam Moderate_www.aktual.com

Menurut Slamet, umat Islam di Indonesia memahami keberadaan dirinya dan tidak melepaskan diri dari lingkungan, khususnya terhadap keberadaan NKRI. “Faktor itulah yang membuat Islam Indonesia bisa hidup rukun dan damai di negara yang terdiri atas beragam agama, suku, ras, dan lain sebagainya,” katanya.

Selain itu, di Indonesia, keislaman dan kebangsaan dipahami secara bersama. Umat Islam Indonesia adalah orang Indonesia yang beragama Islam sekaligus orang beragama Islam di Indonesia. “Itu tidak bisa dipisahkan karena semangat keislaman itu sama dengan semangat kebangsaan,” kata Slamet yang juga Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Bidang Kerukunan Umat Beragama.

Oleh karena itu, lanjutnya, ketika Timur Tengah terpecah antara satu sekte dan yang lain, antara satu negara dan negara lain, umat Islam di Indonesia bisa hidup dalam kedamaian. “Kita bisa hidup dalam negeri kedamaian (darussalam) karena konteks kebangsaan kita sama dengan konteks keislaman,” tutur mantan anggota DPR RI ini.

Kendati demikian, Slamet mengingatkan perlunya mewaspadai kemunculan kekuatan-kekuatan yang mengacu secara politik kepada kelompok yang mengusung pemahaman bahwa Islam itu bersifat internasional, seolah-olah sebuah kekuasan berbau Islam itu harus bersifat global.”Padahal, umat Islam itu sudah sangat arif dan memahami hal tersebut. Sejak awal penerapan keagamaan dalam konteks politik selalu dikaitkan dengan lokalitas,” katanya. (DP)

LEAVE A REPLY