Gulalives.co, TOKYO – Sebanyak empat orang tewas di Jepang akibat dimangsa beruang yang mulai mengincar manusia. Pemerintah Jepang langsung mengeluarkan peringatan bahaya dan mengimbau warga untuk tidak masuk ke dalam hutan.

Sebagaimana dikutip Gulalives.co dari laman The Independent, Selasa (14/6/2016), insiden ini terjadi di bagian utara Jepang. Korbannya adalah seorang wanita dan tiga pria yang ditemukan dalam keadaan luka parah di prefektur Akita, Honshu.

beruang1Seorang dari korban adalah wanita 74 tahun yang diketahui bernama Tsuwa Suzuki, diserang beruang saat mencari tanaman liar di hutan. Jasad Suzuki awalnya tidak bisa dikenali karena lukanya yang sangat parah. Tiga korban lainnya berusia antara 60-70 tahun, ditemukan di tempat terpisah, diduga diserang beruang saat mencari rebung di hutan.

Menurut dokter hewan setempat Takeshi Komatsu mengatakan keempat korban kemungkinan diserang oleh beruang yang sama, karena terjadi di waktu dan tempat yang berdekatan. “Setelah merasakan daging manusia, beruang kemungkinan tahu bahwa manusia bisa dimakan,” kata Komatsu.

Jumlah kematian akibat beruang meningkat drastis di Jepang. Sebelumnya hanya ada delapan kasus antara tahun 1979 dan 2015. Peningkatan serangan juga terjadi di tengah penampakan beruang cokelat dan Asiatik hitam yang mencapai lebih dari 1.200 kali tahun ini, dua kali lipat dari angka 12 bulan sebelumnya.

 

Dalam beberapa kasus, hewan telah terlihat di dekat daerah pemukiman. Serangan  beruang terbaru mengingatkan kembali musibah terburuk tahun 1919 di  Pulau Hokkaido. Kejadian yang menyebabkan tujuh orang tewas dan tiga orang terluka itu secara secara kolektif dikenal dengan insiden Sankebetsu.

Namun jumlah beruang Asiatik di Jepang kian langka akibat perburuan komersial, kehilangan habitat dan kecelakaan di jalan raya, berdasarkan data WWF. Petugas telah memasang jebakan di sekitar lokasi insiden penyerangan dan para ahli mengimbau warga untuk menjauhi hutan serta membawa lonceng karena beruang sensitif terhadap suara bising lalu mundur perlahan.

Serangan beruang terparah tercatat terjadi pada 1915 di Sankebetsu, utara pulau Hokkaido, menewaskan tujuh orang, termasuk seorang wanita hamil dan bayi. Beruang diketahui menjadi agresif saat sumber makanan mereka langka atau daerah berburu dan hibernasi mereka terganggu oleh aktivitas manusia.

Beruang coklat Kesagake 

beruang coklatBeruang coklat Kesagake  adalah jenis merupakan salah satu beruang yang sangat berbahaya yang ada di Jepang. Dalam catatannya, hewan beruang ini telah memakan manusia rata-rata 40 orang pertahunnya. Saat beruang ini sukses di bunuh, ditemukan jenasah manusia di dalam perutnya.

Pada tanggal 9 Desember 1915, Kesagake muncul lagi. Dia memasuki rumah keluarga Ota, di mana istri petani sedang merawat bayinya sendirian. Beruang itu menyerang bayi, membunuh bayi, lalu mengincar sang istri petani. Dia mencoba membela diri dengan melemparkan kayu bakar ke binatang itu, namun akhirnya Kesagake menyeretnya ke hutan . Ketika orang-orang datang, , mereka menemukan lantai dan dinding yang berceceran darah.

Tiga puluh orang pergi ke hutan, bertekad untuk membunuh beruang dan menyelamatkan wanita malang itu. Mereka menemukan Kesagake dan menembaknya lagi, tetapi mereka gagal untuk membunuhnya. Hewan itu lari dan mereka menemukan sebagian tubuh wanita yang telah dimakan terkubur di bawah salju, di mana beruang telah menyimpan tubuh wanita tsb untuk dikonsumsi nanti.

Beruang itu kemudian kembali ke peternakan keluarga Ota, dan penjaga bersenjata dikirim untuk berjaga-jaga akan serangan Kesakage. Tapi strategi ini meninggalkan celah di rumah lain yang tidak terlindungi, dan Kesagake mengambil keuntungan dari celah ini, menyerang rumah keluarga pelaku Curanmor Miyoke dan semua orang di dalamnya.

Meskipun beberapa orang berhasil melarikan diri, dua anak tewas dan begitu juga seorang wanita hamil, yang menurut saksi yang selamat, memohon untuk kehidupan bayi yang dikandungnya kepada sang predator. Tentu saja, itu semua sia-sia; Kesagake membunuhnya juga.

beruangKetika penjaga menyadari kesalahan mereka dan kembali ke rumah Miyoke, mereka menemukan mayat dari dua anak, wanita dan janin yang dikandungnya semua tergeletak disekitar darah yang menutupi lantai. Hanya dalam dua hari, Kesagake telah membunuh enam orang. Para penduduk desa ketakutan dan sebagian besar penjaga meninggalkan jabatan mereka karena takut.

Seorang pemburu beruang terkenal diberitahu tentang kejadian tersebut, dan ia mengidentifikasi beruang tsb sebagai Kesagake dan memberitahu bahwa beruang itu benar-benar mengincar desa Sankebetsu. Pada awalnya ia menolak untuk berpartisipasi dalam perburuan, tetapi akhirnya dia bergabung dengan grup dan pada tanggal 14, dia adalah salah satu orang yang akhirnya berhasil membunuh Kesagake.

Beruang itu berukuran hampir tiga meter dengan berat 380 kg. Jenazah manusia ditemukan di perutnya. Insiden mengerikan tidak berakhir di sana, beberapa orang yang selamat dari serangan meninggal karena luka-luka. Salah satu korban tenggelam di sungai. Daerah segera ditinggalkan oleh penduduk desa dan menjadi sebuah kota hantu. Bahkan sampai saat ini, insiden Sankebetsu tetap menjadi serangan binatang terburuk dalam sejarah Jepang, dan salah satu yang paling brutal dalam sejarah. (DP)

loading...

LEAVE A REPLY