Sadiq Khan menjadi Walikota muslim pertama dalam pemilu bersejarah di London, Inggris. Setidaknya terdapat 11 fakta menarik tentang sosoknya (Foto: Ibtimes)

Gulalives.co, JAKARTA – Sadiq Khan menjadi Walikota muslim pertama dalam pemilu bersejarah di London, Inggris. Setidaknya terdapat 11 fakta menarik tentang sosoknya.

Sadiq Khan membuat sejarah dengan menjadi walikota Muslim pertama di London pada 5 Mei 2016. Kemenangannya seperti sebuah pukulan telak bagi pandangan anti-Muslim dari calon Presiden USA, Donald Trump (9). Khan terpilih sebagai walikota baru London pada gelombang besar popularitas Trump. Sebagai walikota Muslim pertama di kota tersebut, Khan bisa menanggapi dengan lebih baik apa yang disampaikan Trump terkait kaum muslim.

Berikut adalah lima fakta yang perlu diketahui tentang Sadiq Khan:

1. Muslim kelahiran Inggris, dengan orangtua adalah imigran Pakistan

(Foto: Dailymail)
Sadiq Khan/digendong ibu berfoto bersama keluarga (Foto: Dailymail)

Orangtua Sadiq Khan (45) bermigrasi dari Pakistan ke Inggris tak lama sebelum ia lahir pada tahun 1970, menurut New Statesman. Sadiq lahir di Tooting, London Selatan. Ayahnya bekerja sopir bus selama 25 tahun sementara ibunya bekerja keras sebagai penjahit. Menjadi anak imigran Muslim, Sadiq tahu bahwa jika Donald Trump (69) memenangkan pemilihan Presiden USA 2016, itu akan merugikan hubungan politik London dengan Amerika.

“Jika Donald Trump menjadi presiden,” kata Sadiq pada majalah Time, “Saya akan berhenti pergi ke sana demi mengikuti iman saya, yang berarti saya tidak bisa berhubungan dengan walikota-walikota di Amerika dan berbagi ide-ide.”

2. Orangtuanya tidak mempunyai rumah

Dia dibesarkan bersama tujuh saudara kandung di perumahan yang disubsidi pemerintah karena menurutnya, tidak memungkinkan bagi orangtuanya untuk menyimpan tabungan untuk membeli rumah sendiri.

London menghadapi krisis besar terkait perumahan, dengan harga sewa yang tinggi dan hipotek di luar jangkauan banyak orang. Khan sendiri berjanji mengatasinya dengan posisinya sebagai Walikota London. Khan, yang juga anggota Parlemen untuk Tooting, berhasrat untuk menjadi walikota karena “Saya ingin semua warga London mendapatkan kesempatan yang diberikan oleh kota kami kepada saya.”

3. Pengacara HAM

(Foto: Illfordrecorder)
(Foto: Illfordrecorder)

Setelah menghadiri sekolah negeri di Tooting, Khan belajar hukum di sebuah universitas di London dan bekerja sebagai pengacara Hak Asasi Manusia (HAM) selama lebih dari satu dekade. Dia menjadi anggota dewan termuda di London pada usia 23 ketika terpilih untuk otoritas lokal di Tooting. Dia juga menjabat sebagai ketua Liberty, sebuah organisasi HAM terkemuka di Inggris dan Wales, selama tiga tahun.

Khan terpilih menjadi anggota Parlemen Inggris pada tahun 2005 dan Menteri Transportasi antara 2009 dan 2010, ketika pemerintah Partai Buruh kalah dan digantikan oleh koalisi antara Partai Konservatif dan Demokrat Liberal.

4. Menjalani kewajiban muslim

Menjalani kewajiban sebagai seorang muslim, Khan memilih mendukung pernikahan gay pada 2013 yang memicu ancaman dirinya, menurut laporan media massa Inggris. Dia tidak minum alkohol, tetapi mengunjungi dan melindungi pub dari penutupan. Khan menikah dengan sesama pengacara, Saadiya Khan, pada tahun 1994 dan kini memiliki dua anak perempuan.

Dia menjadi anggota Muslim pertama parlemen yang terpilih di London pada tahun 2005. Dia menulis buku Fairness Not Favours, tentang bagaimana berhubungan dengan Muslim Inggris tiga tahun mendatang

5. Rivalnya kampanye negatif

(Foto: Theguardian)
(Foto: Theguardian)

Rival Khan, Goldsmith, dituduh melakukan kampanye negatif dengan menghubungkan Khan dengan ekstremis, setelah ia dan Perdana Menteri David Cameron mengatakan Khan telah berbagi platform dengan orang-orang berpandangan ekstremis.

Khan mengaku tidak pernah menyembunyikan fakta bahwa dia berurusan dengan “beberapa karakter cukup menjijikkan” selama bekerja sebagai seorang pengacara HAM dan ketua Liberty. Andrew Boff, seorang Konservatif senior, mengkritik taktik Jumat dari Goldsmith dan mengatakan bahwa tindakan Goldsmith kemungkinan telah merusak hubungan Partai Konservatif dengan komunitas Muslim. Khan menuduh Partai Konservatif menjalankan “kampanye jahat, anjing-bersiul” dan berkata, “Sebagai walikota, saya akan menjadi Muslim Inggris yang melakukan perjuangan untuk para ekstremis.”

6. Kontroversi “Paman Tom”

Rekaman baru-baru ini muncul dari Khan, sebagai “Paman Tom” yang mengacu pada Muslim moderat, selama wawancara dengan saluran televisi nasional Iran, Press TV, pada tahun 2009. Ketika ditanya tentang strateginya menjangkau umat Islam untuk memerangi ekstremisme, Khan mengatakan, “Anda tidak bisa hanya memilih dan memilih siapa yang akan berbicara kepada Anda; Anda tidak bisa hanya berbicara dengan Paman Tom. Anda tidak bisa hanya berbicara dengan orang-orang yang mengatakan apa yang ingin mereka dengar.” Khan kemudian mengatakan bahwa dia salah menggunakan frase dan menyesalinya.

7. Sadiq hampir berakhir di kantor dokter gigi

(Foto: Alarabiya)
(Foto: Alarabiya)

Sadiq terpilih sebagai walikota baru di London pada 5 Mei. Dia mendapatkan 57% suara, melebihi suara yang diperoleh Walikota London sebelumnya. Namun, catatan sejarah ini hampir tidak terjadi!

Sadiq awalnya mempelajari biologi dan kimia untuk menjadi seorang dokter gigi, sampai gurunya bertanya, “Kamu selalu berdebat. Mengapa kamu tidak menjadi pengacara?”. Di tahun-tahun berikutnya, dia pun mendapatkan gelar dari College of Law Dalam Guildford kemudian menangani kasus-kasus hukum yang berhubungan dengan HAM.

8. Bisa membela diri dalam sebuah argumen, juga di atas ring

Sadiq dan keluarganya terus mengalami rasisme saat tumbuh dewasa di Inggris. Dalam rangka melindungi diri, ia dan saudara-saudaranya mengambil kelas tinju di Earlsfield Amateur Boxing Club. Untungnya, ia dan rival politik dari Partai Konservatif, Zac Goldsmith (41), tidak perlu adu fisik selama pemilihan Walikota London.

9. Menghadapi oposisi dari komunitas Islam

(Foto: News)
(Foto: News)

Sadiq, sebagai anggota Partai Buruh, terpilih untuk House of Commons untuk mewakili distrik Tooting pada tahun 2005. Dia terpilih kembali untuk tiga periode sampai Mei 2015. Selama bertugas, dia menerima ancaman pembunuhan lantaran memberikan suaranya untuk mendukung pernikahan gay. Ulama Muslim di London bahkan mengecam pendukung hak LGBT sebagai orang yang “menjual” agamanya.

10. Ayah yang penuh kasih dan suami setia

Sadiq telah menikah dengan Saadiya Ahmed selama 22 tahun. Mereka memiliki dua anak perempuan, yakni Anisah dan Ammarah. Sekarang, keluarga ini akan pindah ke rumah dinas Walikota London di Mansion House.

11. Reaksi di media sosial

(Foto: Adda247)
(Foto: Adda247)

Kesulitan meliputi pertarungan Khan pada pemilihan Walikota London, seperti terlihat di media sosial. Hal itu menjadi jelas saat dia menjadi kandidat yang paling mungkin untuk menang.

Menurut Al Jazeera, sejumlah besar pengguna media sosial mengucapkan selamat Khan. Mereka juga bangga dengan keanekaragaman di Inggris. Namun, lainnya membayangkan bagaimana nantinya terjadi Islamisasi Barat. Banyak pengguna media sosial mengejek Sadiq dengan apa yang mereka lihat sebagai “respons xenophobia”.

loading...

LEAVE A REPLY