Lebih Baik Minum Panas Saat Cuaca Terik
Lebih Baik Minum Panas Saat Cuaca Terik

Gulalives.com, SEMARANG – Ladies, jika Anda termasuk jutaan orang yang memilih segelas jus dingin dibandingkan teh panas saat matahari panas terik, sebaiknya Anda berpikir ulang. Para peneliti mengatakan minuman panas akan membuat Anda merasa lebih sejuk, dibandingkan minuman sedingin es.

Dilansir gulalives dari DW.DE, menurut Profesor Peter McNaughton, seorang ahli saraf di Universitas Cambridge, dengan mengkonsumsi minuman panas seperti teh atau kopi, pusat suhu tubuh akan meningkat dan menyebabkan tubuh berkeringat.

Kemudian, saraf di mulut dan alat pencernaan bagian atas bereaksi terhadap panas minuman tersebut. Otak distimulasi untuk menghasilkan lebih banyak keringat. Saat evaporasi, keringat dapat mendinginkan suhu tubuh secara efektif. Air menguap secara cepat dari kulit. Dan jika air menguap, McNaughton menjelaskan, “Anda akan merasa sejuk.”

Lagipula, berkeringat penting bagi tubuh untuk bisa berfungsi secara normal. “Karena jika tubuh tidak berkeringat di lingkungan yang panas, maka pusat suhu tubuh akan meningkat dan kenaikan beberapa derajat saja sudah bisa menyebabkan kerusakan pada otak dan berakhir pada kematian,” ujar McNaughton.

Tapi tidak hanya minuman panas saja cara menjaga badan merasa sejuk. “Makanan pedas dengan cabai yang mengandung kapsaisin menyebabkan hal yang sama pada mulut dan alat pencernaan bagian atas yang mendeteksi panas dan menyebabkan keringat,” jelas McNaughton.

Namun, menurut Dr Christopher Gordon, pakar pengaturan suhu manusia di Universitas Sydney, mengatakan bahwa keringat baru akan diproduksi atau mengalami peningkatan produksi jika orang tersebut sudah merasa kepanasan.

Saat menenggak minuman panas, memang orang sering merasa panas. Tapi setelahnya mereka akan merasa lebih dingin saat mulai berkeringat. “Distribusi kelenjar keringat lebih banyak di wilayah seperti kepala, tangan, dan kaki. Saat berkeringat, orang sering merasa lebih dingin saat menyadari perubahan suhu kulit di wajah,” kata Gordon.

Dr Gordon berpendapat, ada penjelasan ilmiah mengapa penduduk di negara dengan iklim panas seperti Asia, India atau Amerika Selatan, cenderung menyantap makanan pedas dibanding makanan yang menyegarkan seperti semangka atau manisan beku.

“Makanan pedas memicu sistem saraf pusat. Ini menyebabkan rasa panas di dalam mulut bertambah dan suhu kulit akan mengalami vasolidasi, pelebaran pembuluh darah, dan berkeringat. Rasa panas dalam tubuh berpindah ke kulit lalu ke udara sekitar tubuh,” kata Gordon. (DP)

LEAVE A REPLY