Ibu dan Anak

Gulalives.com, JAKARTA – Cinta dan kasih sayang ibu ternyata berpengaruh besar pada perkembangan otak anak. Perbandingan mengejutkan pemindaian otak dari dua anak berusia tiga tahun mengungkapkan bukti baru mengenai dampak yang luar biasa cinta seorang ibu terhadap perkembangan otak anak.

Gambar-gambar mengerikan mengungkapkan bahwa otak kiri, yang termasuk otak normal 3 tahun, secara signifikan lebih besar dan mengandung lebih sedikit bintik-bintik dan daerah gelap “kabur” dibandingkan otak kanan, milik anak usia 3 tahun yang mengalami pengabaikan ekstrem.

Neurolog mengatakan bahwa gambar terbaru itu memberikan lebih banyak bukti bahwa cara anak-anak dirawat di tahun-tahun awal mereka penting tidak hanya untuk perkembangan emosional anak, tetapi juga dalam menentukan ukuran otak mereka.

Para ahli mengatakan bahwa perbedaan yang cukup besar dalam dua otak anak tersebut terutama disebabkan oleh perbedaan dalam cara setiap anak dirawat oleh ibu mereka.

Sementara pada pandangan pertama, gambar mungkin menunjukkan bahwa anak dengan otak kanan mungkin telah mengalami kecelakaan serius atau penyakit,  namun ahli saraf mengatakan bahwa kebenarannya adalah bahwa anak dengan otak yang menyusut itu akibat diabaikan dan mengalami penganiayaan dari ibunya. Sedangkan pembandingnya milik otak anak dengan tampilan otak yang lebih besar dan lebih penuh dirawat dan dibesarkan di sebuah rumah, yang mencintai dan mendukungnya dan dirawat oleh sang ibu, menurut laporan The The Sunday Telegraph.

Para peneliti mengatakan, ciitra pemindaian  otak di sebelah kanan menunjukkan bahwa anak memiliki kekurangan beberapa daerah yang paling mendasar yang hadir dalam citra pemindaian otak di sebelah kiri.

Mereka mengatakan bahwa anak di sebelah kiri dengan otak yang lebih besar akan lebih cerdas dan akan lebih mungkin untuk mengembangkan kemampuan sosial untuk berempati dengan orang lain dibandingkan dengan anak di sebelah kanan.

Di sisi lain, anak dengan otak yang lebih kecil di sebelah kanan akan lebih cenderung menjadi kecanduan obat-obatan, terlibat dalam kejahatan kekerasan, menjadi pengangguran dan bergantung pada tunjangan pemerintah di masa depan.

Selain itu, anak dengan otak menyusut secara signifikan lebih mungkin untuk mengembangkan masalah mental dan masalah serius lainnya yang berhubungan dengan kesehatan.

Profesor Allan Schore dari University of California, Los Angeles (UCLA) mengatakan bahwa dalam dua tahun pertama, bayi bergantung pada ikatan yang kuat dengan ibu mereka untuk perkembangan otak yang sehat.

“Perkembangan sirkuit otak tergantung pada hal itu,” katanya, menambahkan bahwa karena 80 persen dari sel-sel otak tumbuh dalam dua tahun pertama kehidupan, masalah dalam pembangunannya dapat mempengaruhi orang tersebut selama sisa hidup mereka.

Lebih lanjut, peneliti mengatakan bahwa semakin parah pengabaian ibu, makin rusak otak si anak.

Para peneliti mengatakan proses pengabaian anak adalah lingkaran setan karena orang tua dari anak terlantar juga diabaikan oleh orang tua mereka dan otak mereka tidak sepenuhnya berkembang.

Namun, penelitian terakhir telah menunjukkan bahwa siklus itu dapat diputus jika ada intervensi dini dan keluarga yang mendukung. (VW)

LEAVE A REPLY